Doktor Silvia Permata Sari: Bahagianya Panen Cabai Hasil Tanam Sendiri!

- Penulis

Rabu, 28 Februari 2024 - 15:48 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sahabat Suaramitra.com yang budiman, pada artikel kali ini kami menyajikan ulasan tentang tokoh. Edisi ini redaksi menghadirkan tokoh pendidik dari perguruan tinggi terkemuka di Sumatera Barat. Tokoh kita kali ini adalah Silvia Permata Sari.

Silvia Permata Sari yang akrab dipanggil Bu Silvi adalah Doktor Muda di Fakultas Pertanian, Universitas Andalas Padang. Banyak hal-hal menarik yang patut ditiru darinya, salah satunya adalah hobi menanam.

Silvia Permata Sari selepas menjalankan aktifitas di kampus rupanya gemar menanam berbagai jenis tanaman di pekarangan rumahnya. Ia mengaku kebiasaan bercocok tanam di halaman rumah sudah nampak dari sejak kecil dan terus terpelihara hingga kini. Maka, jika datang ke rumahnya, tak heran berbagai macam tanaman bisa dijumpai.

ADVERTISEMENT

Pasisia Rancak

SCROLL TO RESUME CONTENT

Mulai dari kelompok bunga seperti bunga pukul sembilan, beringin mini, kamboja, aglonema, janda bolong hingga buah-buahan seperti jambu biji merah, lengkeng, pisang Amerika, pisang kepok, kuini, dan anggur. Selain itu dosen pertanian ini juga rajin menanam tanaman obat-obatan, sayur dan rempah-rempah seperti tanaman kelor, bidara, lengkuas, jahe merah, cabai rawit hias, cabai rawit, hingga cabai merah besar.   

Suara juga  Bakri Maulana Berikan Motivasi Tim SSB Remaja Tarusan Berlaga pada Liga TopSkor 2023 di Sentul Jabar
Silvia Permata Sari
Silvia Permata Sari

Kemudian ketika Suaramitra.com menanyakan alasan doktor muda ini rajin menanam di perkarangan rumahnya, rupanya banyak keuntungan ketika kita punya hobi menanam. “Misalnya, saya dapat menerapkan ilmu, halaman rumah termanfaatkan, bisa bantu pangan kita sehari-hari, jadi hiburan dikala libur, dan bisa hidup hemat dan sehat karna bebas pestisida kimia,” ungkapnya menjelaskan.

Kebiasaan rajin bercocok tanam ini tidak hanya ditanamkan ke mahasiswa yang diajarnya, tetapi juga anak-anak kandungnya yang masih balita akan cinta pertanian.

Cabai Merupakan Tanaman Favorit

Lalu ketika ditanya tentang tanaman favorit, rupanya dosen yang ramah ini menyebutkan cabai menjadi tanaman yang menempati prioritas.

“Ya menurut saya, tanaman yang sangat dirasakan manfaatnya jika kita menanam sendiri di perkarangan rumah adalah cabai,” katanya lagi.

Suara juga  Kapan Sekolah Pertama Didirikan di Kambang? Ini Jawabannya!

Cabai menjadi tanaman wajib (favorit) yang ditanam di rumah Doktor Pertanian Unand ini. Karena sangat terasa manfaatnya membantu pangan sehari-hari, apalagi dikala harga bahan pangan yang melambung tinggi saat ini. Sebagai contoh: tanaman cabai yg saat ini harganya sampai 80 ribu per kilogramnya. Yang harusnya kita beli cabai di pasar, tapi karna kita tanam sendiri di dalam polibag, kita bisa simpan uangnya untuk keperluan lainnya alias hidup hemat. Selain itu juga belajar hidup sehat, cabai yg kita tanam tanpa diberi pestisida kimia.

“Yang tak kalah pentingnya keuntungan dari bercocok tanam di pekarangan rumah adalah ada rasa bahagia tersendiri (puas) ketika memetik hasil panen kita tanam itu. Apalagi cabai, pangan utama orang Minang, yang identik dengan cabai rasa pedas di setiap masakannya,” pungkasnya.

Jadi, sahabat pembaca mulailah bercocok tanam di perkarangan rumah anda ya..salam pertanian.

Facebook Comments

Berita Terkait

Pestisida Nabati dari Tanaman Mimba (Azadirachta indica)
Manfaatkan Limbah Kulit Pisang Kepok (Musa paradisiaca L.) Sebagai Pestisida Nabati Untuk Pengendalian OPT
HAMA TANAMAN GANDUM (Tritivum aestivum)
MENGENAL PUPUK HIJAU DARI TUMBUHAN SEKITAR KITA
TUMBUHKAN JIWA BERTANI ORGANIK DI PANTI ASUHAN AL HIDAYAH, KURANJI, KOTA PADANG
HAMA TANAMAN MANGGA (Mangifera indica) DAN CARA PENGENDALIANNYA DENGAN PESNAB BAWANG PUTIH
Doktor Muda Hama dan Penyakit Tanaman Unand Bina KWT Desa Punggung Lading, Kota Pariaman
TEKNOLOGI PESNAB DARI TUMBUHAN SIRSAK (Annona muricata L) DAN  TEMBAKAU (Nicotiana tabacum)
Berita ini 116 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Rabu, 28 Februari 2024 - 15:48 WIB

Doktor Silvia Permata Sari: Bahagianya Panen Cabai Hasil Tanam Sendiri!

Senin, 26 Februari 2024 - 12:47 WIB

Pestisida Nabati dari Tanaman Mimba (Azadirachta indica)

Sabtu, 24 Februari 2024 - 13:12 WIB

HAMA TANAMAN GANDUM (Tritivum aestivum)

Jumat, 23 Februari 2024 - 13:17 WIB

MENGENAL PUPUK HIJAU DARI TUMBUHAN SEKITAR KITA

Kamis, 22 Februari 2024 - 13:22 WIB

TUMBUHKAN JIWA BERTANI ORGANIK DI PANTI ASUHAN AL HIDAYAH, KURANJI, KOTA PADANG

Rabu, 21 Februari 2024 - 10:23 WIB

HAMA TANAMAN MANGGA (Mangifera indica) DAN CARA PENGENDALIANNYA DENGAN PESNAB BAWANG PUTIH

Selasa, 20 Februari 2024 - 10:27 WIB

Doktor Muda Hama dan Penyakit Tanaman Unand Bina KWT Desa Punggung Lading, Kota Pariaman

Senin, 19 Februari 2024 - 10:15 WIB

TEKNOLOGI PESNAB DARI TUMBUHAN SIRSAK (Annona muricata L) DAN  TEMBAKAU (Nicotiana tabacum)

Berita Terbaru

Artikel

Pestisida Nabati dari Tanaman Mimba (Azadirachta indica)

Senin, 26 Feb 2024 - 12:47 WIB